PENGGUNAAN TANAMAN OBAT SEBAGAI OBAT

Masyarakat  Indonesia   telah   lama   mengenal    tanaman   obat   yang    telah diwariskan  turun  temurun  dari  nenek   moyang.  Pengertian   tanaman   obat adalah  tanaman  yang  memiliki  khasiat  obat, yaitu dapat menghilangkan   rasa sakit, meningkatkan daya tahan tubuh, membunuh bibit penyakit, memperbaiki organ   yang   rusak   dan   menghambat    pertumbuhan  sel   yang   tidak   normal seperti tumor dan kanker.  Tanaman  obat  berkhasiat bisa berupa tumbuhan liar seperti gulma, semak,   tumbuhan   hutan  atau  bisa  juga tanaman hias, tanaman  pangan,  tanaman  holtikultura  dan  tanaman  perkebunan.

Penggunaan  tanaman  obat  sebagai  obat  ini  telah  dilakukan  selama bertahun   -tahun  dari  generasi ke  generasi  sehingga dikenal  sebagai   bagian  dari   tradisi  dan  disebut   sebagai  obat   tradisional.  Sejak  jaman  kerajaan – kerajaan  yang pernah   ada   di    Nusantara   seperti   Sriwijaya,  Majapahit   dan     Mataram masyarakat  telah  menggunakan  tanaman  obat  untuk  pemeliharaan  kesehatan dan penyembuhan penyakit.

Pengetahuan    mengenai    tanaman     obat    berkhasiat    di   wilayah    Nusantara diperoleh   secara   turun   temurun   dari   generasi   ke  generasi   dan   diperkaya dengan  pengetahuan   dari  luar  Nusantara   seperti  China  dan  India.  Tanaman obat pada  mulanya  merupakan  tumbuhan liar di hutan yang kemudian ditanam oleh   nenek    moyang   menjadi    tanaman   di   kebun   atau   pekarangan   dan kemudian diwariskan secara  turun  temurun  penggunaannya  sebagai   tanaman obat.

Sejak    masuknya   pengobatan  modern  di   Indonesia  yang   ditandai     dengan didirikannya   Sekolah  Dokter  Jawa  atau  dikenal  sebagai   Stovia  di   Jakarta pada tahun 1904, mengakibatkan penggunaan tanaman obat dalam pengobatan ditinggalkan.   Masyarakat  yan g semula menggunakan tanaman obat berkhasiat beralih   menjadi   pengguna   obat   kimia.   Penggunaan     obat   kimia  dianggap modern  sedangkan  penggunaan  tanaman  obat  sebagai  obat   dianggap sebagai hal   yang    bodoh,    kuno,   terbelakang   atau   berbahaya.   Tanaman     obat    yang  pernah   dipelihara   di    kebun    atau    pekarangan   mulai     ditinggalkan penggunaannya   sebagai     obat.   Orang    beranggapan   bahwa   obat     adalah bahan  kimia  yang  dijual  di  apotek  atau  toko  obat.

Pada  kenyataannya  tidak  semua orang   meninggalkan   penggunaan   tanaman  obat    sebagai    obat.    Ada   beberapa    orang   yang    berusaha    melestarikan
penggunaan   tanaman  obat   sebagai    obat.   Upaya   pelestarian    pengetahuan mengenai   tanaman   obat   berkhasiat  dengan mendokumentasikan antara lain telah dilakukan oleh:

1. K.Heyne menulis buku: “Tanaman Berguna Indonesia”
2. Ny. Kloppenberg-Versteegh, telah  mengumpulkan   data  877    tanaman obat  dan  1.467   resep  pengobatan.
3. Dr. Seno   Sastroamidjojo,   menulis   buku : “  Obat   Asli    Indobesia  ”     telah melakukan  pendataan   tanaman   obat   asli  Indonesia   sebagai  bagian  konsep Indonesia  berdikari  dalam  bidang  tanaman  obat.
4. Sudarman Mardisiwojo dan Harsono  Radjakmangunsudarso,  menulis   buku:    ” Cabe     Puyang    Warisan     Nenek     Moyang  “  yang   telah    mengumpulkan pengetahuan   tentang  cara   penggunaan   tanaman obat di Indonesia.

Beberapa  orang   maupun   lembaga   telah   berusaha   untuk   mengembangkan penggunaan   tanaman  obat  pada   proses   pengobatan   seperti  Prof.  Hembing Wijayakusuma,  Balitro  Bogor dan   BPTO Tawangmangu dll.

Saat ini   obat   herbal   sudah   mulai    banyak   digunakan   di   Indonesia.   Upaya pelestarian   dan   pemanfaatan  tanaman  obat  terus   berkembang  tetapi   masih sangat terbatas dan belum sepenuhnya dirasakan  leh  masyarakat.   Masyarakat masih lebih mempercaya i obat-obat kimia   yang  dipandang   modern    sehingga penggunaan tanaman obat  berkhasiat tidak menarik dan masih dianggap kuno.

Pada akhir abad ke 20 di  eluruh  dunia  terdapat  kecenderungan  ntuk   kembali ke alam.  Slogan   “back to nature”   bergema   kuat  di  negara – negara  maju   dan berpengaruh    besar   ke   negara – negara   berkembang   seperti   Indonesia.  Di bidang   pengobatan   terdapat   kecenderungan  untuk     kembali   menggunakan tanaman obat sebagai upaya penyembuhan dan pemeliharaan kesehatan.

Kecenderungan  untuk  kembali  ke  tanaman  obat   berkhasiat  disebabkan   oleh beberapa kelemahan obat kimia antara lain:

1. Memiliki efek samping baik langsung maupun terakumulasi
Efek samping langsung maupun terakumulasi  ini terjadi karena obat kimia baik tunggal ataupun campuran bersifa t tidak organis   dan murni  sehingga  bersifat tajam  dan  mudah   bereaksi,   sedangkan  tubuh  manusia  bersifat  organis   dan kompleks.  Bahan  kimia  bukan   merupakan  bahan  yang   cocok   untuk   tubuh. Bahan   kimia   telah    dikonsumsi    sebagai    obat    dengan   dilakukan   berbagai batasan yang masih  bisa  diterima  tubuh.  Penggunaan bahan kimia sebagai obat sekarang ini secara global  telah  diakui  kelemahannya  yaitu  memberikan  efek samping langsung atau terakumulasi.

2. Sering kurang efektif untuk penyakit tertentu
Banyak penyakit belum ditemukan obatnya sehingga obat yang digunakan lebih banyak   bersifat    simptomatis   dan  digunakan   terus   menerus    sesuai   gejala. Beberapa  penyakit  bahkan belum diketahui sebabnya.  Pasien  sering  berulang- ulang  ke  kinik  dan  tidak  mengalami  kesembuhan  bahkan  malah   memburuk kondisinya.

3. Harga bahan obat kimia mahal karena faktor impor
Hampir  seluruh  bahan  baku   obat  kimia  merupakan  barang   impor   sehingga berakibat mahalnya harga obat di Indonesia.

Penggunaan  tanaman  obat  berkhasiat  dipandang  memiliki   beberapa  kelebihan :

1. Efek samping tidak ada asalkan digunakan secara benar.
Tanaman obat bersifat  organis  dan  kompleks   sehingga  cocok   dengan   tubuh  yang  bersifat  organis  dan  kompleks.  Tanaman obat dapat  disetarakan  dengan makanan,   yang   dikonsumsi   dengan     tujuan    merekronstruksi    organ    atau sistem  tubuh  yang   rusak.

2. Efektif untuk penyembuhan penyakit yang sulit disembuhkan menggunakan  obat kimia
Penyembuhan   penyakit   tertentu  seringkali   sulit    dilakukan     menggunakan obat -  obat   kimia  seperti    darah   tinggi,   darah   rendah,    diabetes,   hepatitis, kanker,  tumor,  stroke,   herpes,  sinusitis  bau  badan   dan  lain-lain.    Tanaman  obat digunakan  dalam  fungsi  farmakologis.

3. Harganya murah
Tanaman obat berkhasiat harganya murah  karena  dapat   ditanam   sendiri   dan banyak  terdapat   di    Indonesia.  Harga   menjadi  mahal   jika   sudah  diperoleh dalam  bentuk  olahan   sebagai  simplisia,   serbuk  atau  ekstrak  berupa  sediaan kapsul, tablet maupun sirup.

4. Dapat dilakukan pengobatan mandiri
Sepanjang  sudah  diketahui  dengan pasti  hasil   iagnosa  suatu   penyakit   maka pengobatan  dilakukan  secara  mandiri   oleh  pasien  dibantu   anggota  keluarga.

TANAMAN OBAT BERKHASIAT SEBAGAI  PENGOBATAN ALTERNATIF

Pada saat ini tanaman obat sudah  diterima  sebagai  obat  alternatif  dan   bahkan sudah digunakan  di sarana  kesehatan  seperti  rumah  sakit. Bahkan  pada  bulan Juli tahun 2000 Menteri Kesehatan  telah  mengeluarkan  himbauan  agar dokter menggunakan  obat asli Indonesia yang  berasal  dari   tanaman  obat berkhasiat.

Beberapa perusahaan farmasi  nasional  telah   memproduks i obat  yang  berasal dari   tanaman  obat.    Penggunaan    tanaman  obat  mulai   dapat   diterima   oleh masyarakat    sebagai     pengobatan    alternatif    dalam     penyembuhan      dan pemeliharaan  kesehatan.

Adapun pengertian pengobatan alternatif sebagai berikut:

1. Pasien  yang menderita  penyakit   pada  stadium  awal   dapat   memilih   untuk menggunakan   tanaman obat  berkhasiat agar  dapat   mencegah berkembangnya penyakit dan menghilangkan gejala yang yang ada.

2. Pasien  yang   menderita   penyakit    serius     dapat    memilih    pengobatan menggunakan tanaman  obat berkhasiat  untuk menghindari efek  samping  obat kimia dan dengan harga lebih murah.

3. Pasien  yang   menderita  penyakit  yang  sudah  parah  dan  harus  menghadapi tindakan   medis   seperti   penyinaran,   pembedahan,   amputasi  dapat   memilih penyembuhan   dengan  tanaman   obat   berkhasiat  agar  terhindar dari tindakan medis yang drastis.

4. Pasien yang menderita penyakit yang menurut pendapat dokter   sudah   tidak dapat ditolong lagi  masih   bisa   berusaha  menyembuhkan  diri   sendiri   dengan menggunakan tanaman obat berkhasiat.

Dari berbagai sumber

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>